Tahapan Beasiswa KOICA (5): Pengumuman Akhir


.

Selepas tes kesehatan, orang-orang kantor makin gencar nanyain kapan gue berangkat. Soalnya udah banyak yang tau gue ikut tes KOICA, awalnya cuma segelintir aja, tapi yah namanya juga kantor yak, kuping dimana2, jadi makin hari makin banyak yang tau soal keikutsertaan gue dalam tes KOICA ini. Oiya, mungkin gue orang pertama juga kali yang ikutan KOICA, jadi lebih menarik buat orang tau, terus juga maklum aje gue pan arteeeeeees di kantor (preeeeeeeeeettttt), hahaha. Sebenernya gue agak parno juga sih, takutnya tes kesehatan gue gagal, pan maluuuuuuu udah terlanjar banyak yang tau. Maka dari itu, setiap ada yang nanya, gue bilang “Masih nunggu pengumuman, doain aja lolos. Kalo lolos insyaAllah berangkat 12 Agustus”. Kalo udah gue jawab gitu, orang2 pasti bakal heran kok bisa cepet banget, pasalnya di kantor gue kan mayoritas pada lanjut sekolahnya di Australia, yang setelah pengumuman berangkatnya bisa setahun kemudian.

Kalo di keluarga, gue ngasih kabar ke keluarga besar gue di Belendung pas lebaran. Sebenernya pas lebaran itu masih belum ada pengumuman resmi sih, gue punya alesan tersendiri buat hal ini. Jadi di keluarga besar gue itu, kalo gue mau pergi dalam waktu lama ke tempat berbeda, wajib banget buat pamitan ke semua. Inget banget gue waktu gue mau kuliah S1, jadi waktu itu di UI ada semacam orientasi dulu selama 2 minggu, gue gak sempet keliling (iyak KELILING) buat pamitan. Gileeee semua nanyain, gue dapet laporan banyak yang bilang gue gak sopan, main pergi gitu aja gak pake pamit dulu. Bayangin aja coba, gue cuma kuliah di Depok yang jaraknya cuma 2 jam kalo naek motor, sampe segitunya, gimana kalo tiba2 gue udah ada di Korea tanpa bilang2, dicopotlah gelar ke-Pangeran-an gue, hehe. Nah berangkat dari pengalaman itu jadi gue mesti banget pamit ke keluarga besar gue, berhubung juga saat ini gue tinggal gak di Belendung lagi, gue pakelah momen lebaran itu buat ajang pamitan, mumpung ketemu keluarga besar juga. Takutnya ntar pas gue udah dinyatakan lulus gue udah rebek ngurus rerempongan sebelum keberangkatan, gak sempet ke Belendung buat pamitan, bisa berabeh urusannya. Gue bilang dengan embel2 “kalo diterima” buat nekenin saat ini masih belum pasti.

Senin, 3 Juli 2017 hari pertama masuk setelah libur lebaran, hari pengmuman akhir beasiswa KOICA. Seharian gue harap2 cemas nunggu kabarnya, mau nanya langsung Mbak Yulia, tapi gak enak. Sore dapet email, yang sayangnya adalah email dari Ibnu, temen kantor yang duduknya tepat di samping gue. Ngerjain gue tuh bocah, doi tau gue seharian menanti pengumuman, dia ngirim email yang judulnya pengumuman KOICA, minta dijitak bocahnya. Sampe gue pulang kerja, gak juga ada kabar, yaudahlah pasrah.

Pas lagi mampir shalat Maghrib di masjid belakang Pejaten Village, barulah Mbak Yulia ngabarin gue via whassap, kabar bahagia untugnya, intinya gue diterima sekolah di SNU, yipppiiiiieeeeeeeee. Senenglah pastinyaaaa.

Gue mau cerita sedikit keadaan kantor gue saat itu yak. Jadi di bidang gue yang harusnya diisi oleh minimal 5 orang (1 orang eselon 3, 2 orang eselon 4, dan 2 orang staf), saat itu jabatannya cuma diisi oleh 3 orang doang (masing-masing jenjang cuma ada 1 orang). Udah mah cuma terisi 3 orang, yang 2 lagi gak ngantor dalam waktu lama, eselon 3 gue cuti lahiran dan eselon 4nya lagi pembekalan selama 9 bulan sebelum berangkat sekolah ke Australia. Gue sendirian doang sebidang, mantep kaaaaaaaan? Nah masalahnya, bidang gue itu masih ada PR empat pemantauan ke daerah di tahun 2017. Eselon 3 gue gak mungkin berangkat walaupun udah kelar cutinya, sedangkan eselon 4 gue baru kelar pembekalannya akhir tahun banget, jadi sulit baginya buat ngerjain PR yang masih ada.

Dari sebelum lebaran, eselon 2 gue manggil buat ngebahas masalah ini. Doi bilang buat mengantisipasi kalo gue jadi lanjut sekolah, gue mesti udah langsung bikin plan buat ngelarin PR ini sebelum gue berangkat. Saat itu gue sanggupin aja, gue bikin rencana buat ngadain 3 pemantauan di bulan Juli dan 1 pemantauan di awal Agustus. Pemantauan pertama gue rencanakan berangkat tanggal 4 Juli, tepat sehari setelah masuk lebaran, tujuannya ke Maluku Utara. Tancap gas meeeeeeeen. Si Neng pas gue ceritain langsung keberatan, dia berkeyakinan setelah gue dinyatakan diterima, pasti banyak hal yang gue urus. Gue gak mikir kesana, gue cuma mikir gimana PR gue kelar sebelum gue berangkat.

Balik lagi masalah pengumuman, pas gue dapet kabar diterima tanggal 3 malem, besok subuh gue udah mesti terbang ke Ternate. Pas banget sampe Ternate, gue dapet email dari pihak SNU, berupa ucapan selamat dan verifikasi data buat keperluan pengurusan visa D-2. Cuma diminta ngecek nama lengkap dan data passport. Saat itu nama gue gak ada masalah, tapi passport gue ganti dengan passport dinas. Kebetulan gue gak bawa file softcopynya, jadi gue minta tolong temen kantor buat ngirimin file di komputer gue. Masalah selesai.

Si Neng yang sepertinya punya firasat gak enak, malemnya ngehubungin gue nanyain ada email gak dari KOICA/SNU, gue ceritain masalah yang tadi, langsunglah gue disembur, katanya gue mestinya udah stay aja di kantor, pasti kedepannya bakal banyak kejadian kaya gini. Saat ini masih bisa dihandle, kalo nanti gue lagi gak di kantor dan ada hal yang mesti gue urus dan gak bisa dibantu orang lain gimana, semprot si Neng selanjutnya. Si Neng nyuruh gue buat ngebatalin 3 perjalanan dinas lainnya, gue masih berat, bingung juga sih ngomong ke eselon 2 gue.

Hari terakhir gue dinas, Jum’at 7 Juli 2017, gue dkirimin email yang isinya acceptance letter dari Mbak Yulia, yang berarti gue harus segera ngurus exit permit dan pengantar buat visa D-2 dari Kementerian Luar Negeri, yang mana prosesnya panjaaaaaaaang (gue ceritain nanti ya). Terus ditambah lagi pas hari pertama gue masuk kantor setelah dinas (Senin, 10 Juli 2017) gue dapet email dari SNU yang ngasih tau dokumen yang mesti gue urus, banyak banget pastinya. Pihak KOICA juga ngasih kabar kalo visa D-2 akan mereka urus, tapi ada beberapa dokumen juga yang mesti gue siapin. Gue mulai menggila, gue punya waktu cuma sebulan buat ngurus semuanya dan gue masih ada 3 perjalanan dinas lagi. Akhirnya gue memutuskan buat ngikutin titah si Neng. Gue ngadep eselon 2 gue, gue bialng sepertinya gue gak bisa menuntaskan tugas gue. Gue bilang cuma sanggup menjalani 1 perjalanan lagi dengan tujuan Aceh. 1 perjalanan gue minta tolong Ibnu buat jalan, kebetulan doi pernah gue ajak dinas buat masalah yang sama dan daerah yang sama, Bali. Sisa 1 perjalanan lagi, Bangka Belitung, gue bilang akan dilakukan oleh eselon 4 yang akan mulai kerja sekitar Oktober atau November. Untungnya eselon 2 gue mau ngerti, tapi gue tetep mesti tanggung jawab sama dinas yang Bali, gue mesti mastiin semuanya lancar, gue disuruh ngebekelin Ibnu yang mesti dia lakukan.

Gue beneran gak kebayang kalo misalnya gue mesti tetep jalanin keempat dinas itu. Gue cuma jalanin 2 aja, hidup gue pontang-panting setelahnya, yah selain dokumen yang mesti diurus, gue juga mesti ngerjain laporan dinasnya. Bener2 dah. Keuntungan lainnya gue gak ngejalanin semua dinas adalah waktu gue buat keluarga yang akan gue tinggal dalam waktu lama gak berkurang. Ini juga sih salah satu hal yang si Neng ungkapin waktu dia ngomel masalah dinas “Mau ninggalin keluarga, bukannya banyakin quality time sama keluarga, malah pergi-pergi terus”.


Cerita detil soal persiapan gue sebelum berangkat akan gue ceritain nanti ya. Kebetulan saat ini gue udah libur juga, jadi semoga gue terus berhasrat buat nulis. Kalo liat postingan gue terakhir itu akhir tahun kemaren, maklum sebulanan kemaren gue menggila dengan winter semester, semester pendek gitu. Cuma 5 minggu durasinya, mata kuliah yang gue ambil juga cuma 1, 2 deng sama Korean Class. Nah yang jadi masalah adalah, 1 mata kuliah wajib yang gue ambil itu Statistical Analysis. Belajar statistik lanjutan aja kan udah susah yak, in english pulak pluuuuuuuus pake aplikasi SAS!! Seminggu 3 kali pertemuan, sekali pertemuan 2,5 jam, kalo ada TA Session (sesi tambahan dari asdos) tambah sejam. Gue yang selama semester 1 gak pernah duduk di depan, di kelas ini gue selalu duduk terdepan, dateng 1 jam sebelum kelas mulai (biasanya paling cepet 30 menit sebelum kelas) demi bangku terdepan gak ditempatin yang lain, karena yang lain juga pada berlomba dateng pagi biar gak kebagian duduk di belakang. Selain kelas itu, gue juga sampe ikutan study group, buat ngebahas SAS ini di hari yang gak ada jadwal kuliah. Perjuangan banget dimulai pas UTS, temen sekelas ada yang sampe nginep di lab kampus buat belajar, gue mah belajar di kamar aja cukup. Abis itu ada paper analisi data World Value Survey pake SAS, lanjut sampe UAS dateng. Tempat nongkrong kami pindah ke lab, banyak yang stay sampe dini hari, gak jarang juga sampe nginep. Kami sekelas udah menggila, materi yang harusnya buat 15 minggu dijejelin ke semua cuma dalem waktu 5 minggu. Sempurna banget lah hidup kami sebulanan kemaren. Alhamdulillah semua telah berlalu, hasilnya entahlah nanti. Semoga gak ngejatohin IPK yang udah gue dapet di semester pertama, aamiiin....

8 Responses to “Tahapan Beasiswa KOICA (5): Pengumuman Akhir”

  1. Mas sy berencana ikut koica nih mohon berbagi info
    Keluarga bisa ikut gk y?anak istri?

  2. Andrian says:

    Sayangnya untuk KOICA gak bisa bawa keluarga. Hal ini udah ditanyain dari wawancara awal.

  3. Berarti mmg gk boleh bawa keluarga y?walaupun biaya sendiri bawanya?apakah keluarga gk bs tinggal di dorm?

  4. Andrian says:

    Yup, untuk KOICA udah mutlak gak bisa bawa keluarga even biaya sendiri, kalo beasiswa lain sih bisa.

    Untuk dorm, ada family dorm, tp waitinglistnya panjang banget, kalo penerima beasiswa KOICA udah diurus dormnya, hampir dipastikan dapet, kasusnya SNU sekamar berdua dan roomatenya random.

  5. Andita says:

    Mas salam kenal, kl boleh tahu mas jurusannya apa di snu? Di GSPA kah? Kebetulan saya juga sedang akan seleksi koica tahun ini. Makasih sebelumnya

  6. Mas, boleh minta kontak emailnya? Ada beberapa hal yang mau kutanyakan lebih lanjut. Terima kasih :)

  7. Andrian says:

    Halo Mbak Andita, salam kenal.

    Iya Mbak saya di GSPA. Semangat ya mbak buat mengikuti setiap tahap seleksinya!!

  8. andrian.fauzi@gmail.com

    Buat semua yg mau tanya boleh email ke situ ya, soalnya takut lama balesnya kalo via komen sini, suka keskip notifnya.