Beasiswa S2 di Korea Selatan dari KOICA


.



Ada yang pernah denger KOICA?

Korea International Cooperation Agency atau biasa disingkat jadi KOICA itu lembaga yang ngasih gue beasiswa buat lanjut sekolah di Korea Selatan (selanjutnya gue sebut Korea aja ya). Gak familiar yak sama namanya? Emang sih kalo kita nyari tau tentang beasiswa di Korea, jarang banget muncul nama KOICA, kebanyakan itu pasti KGSP (Korean Government Scholarship Program), beasiswanya pemerintah Korea. Sebenernya KOICA juga punya pemerintah Korea loooh. So, apakah gerangan KOICA ini?

Jadi kan Korea ini udah jadi negara maju ya sekarang, nah pemerintahnya baik hatilah suka ngasih bantuan ke negara berkembang, bantuannya bisa berupa hibah maupun program kerjasama teknis. Dulunya kan Korea juga negara berkembang, yah ibaratnya karena sekarang udah sukses, jadi mau bantu temen-temennya buat ikut sukses juga. Nah si KOICA inilah lembaga yang akhirnya dibentuk buat memaksimalkan efektifitas bantuannya itu. Kebetulan Indonesia masuk list negara yang perlu dibantu, jadi KOICA juga punya kantor cabang di Indonesia, letaknya di Jl. Gatot Subroto kav. 64, tepatnya di lantai 6 Synthesis Tower 2. Pokoknya setelah Kedubes Korea, letaknya tepat di samping pom bensin Shell, gedung yang dindingnya taneman itu Synthesis Tower 1, yang Tower 2 ada di belakangnya.

Bantuan yang diberikan ke Indonesia sih banyak macemnya, tapi yang paling gue tau yah ngasih pelatihan di banyak bidang terus juga beasiswa pendidikan S2. Nah kenapa beasiswa KOICA jarang orang tau, soalnya, sepengetahuan gue, mostly penerimanya adalah PNS. Kayaknya sih informasi penerimaannya emang disebar ke instansi-instansi pemerintahan aja. Bukan berarti non PNS gak bisa loooooh, bisa aja, tapi jaraaaaaang banget. Seangkatan gue dari Indonesia ada 13 orang yang berangkat (tersebar di beberapa kampus di Korea), PNS 12 orang, 1 orang doang yang bukan PNS. Senior gue yang udah lulus juga ada 1 orang yang kerjanya di Bursa Efek Jakarta.

KOICA biasanya mulai buka pendaftaran di minggu kedua Maret, kalo lolos, bulan Agustus udah langsung berangkat. Singkat parah kaaaaaaan?? Cuma 5 bulan aja doooooong buat semuamuanya. Kebayang gak sih, awal Maret masih gak ada bayangan mau kuliah di mana, eh pas Agustus udah terbang ke Korea aje, #curcooool. Kedengerannya emang asik banget siiiih, tapi yah gitu, hidup lu selama lima bulan itu pontang-panting. Aras-urus berkas buat pendaftaran awal yang deadlinenya mepet, persiapan serangkaian tes, pas keterima rebek aras-urus buat keberangkatan. Belum lagi harus mampu ber-gak enak hati-ria, karena terpaksa ngebatalin acara-acara yang berlangsung setelah keberangkatan kita, eaaaaa curcol lageee..

Nah karena berdasarkan pengalaman gue kemaren, bagi temen-temen yang mau ikutan beasiswa KOICA, mending mulai siap-siap aja dari jauh-jauh hari. Pertama yang mesti dilakuin adalah rajin ngecek Facebook KOICA Indonesia, karena disanalah pengumuman pendaftaran beasiswa S2 diumumkan. Pokoknya mulai awal Maret sering-sering cek aja. Selain itu, cicil juga aja buat ngumpulin dokumen yang diperlukan, biasanya sih sebagai berikut:

  1.  Formulir KOICA. Isinya sih seputar data diri aja, tapi ada form buat kita tes kesehatan juga. Selain itu, ada 4 short essay juga, pertanyaan seputar kita aja sih, tapi tetep aja PR ngerjainnya. Pertanyaannya seputar latar belakang pekerjaan, topic interest kita, hubungan latar belakang tempat kita kerja dengan course yang mau kita ambil, sama satu lagi tentang apa manfaat yang akan kita berikan ke tempat kita kerja setelah kita lulus. Oiya, satu lagi, dokumennya kan kita kirim via kantor tempat kita kerja, jadi mesti ada rekomendasi dari kantor juga, biasanya sih dari bagian SDM. Kebanyakan orang SDM cuma mau tandatangan aja, jadi draft rekomendasinya yah bikin sendiri, PR lagi;
  2. Formulir dari universitas yang kita tuju. Pas gue kemarin, dari SNU ada 5 form. Form 1 buat data diri, form 2 essay lagi ada 4 pertanyaan yang lebih kompleks dari form KOICA (background pendidikan dan institusi tempat kita kerja, motivasi sama persiapan apa aja yang udah kita lakuin buat kuliah di jurusan yang kita pilih, personal essay, dan study plan), form 3 surat rekomendasi dari 2 professor (mulai silaturahmi deh sana sama profesor2 di kampus S1), form 4 financial certification, terakhir form 5 letter of agreement. Semua form KOICA dan kampus yang kita tuju bisa didownload di FBnya KOICA Indonesia, postingan pertengahan Maret 2017;
  3. Ijazah dan transkrip nilai S1, semuanya mesti udah dalam bahasa Inggris. Kalo ijazah dan/atau transkrip nilainya masih dalam bahasa Indonesia, minta aja ke kampus yang veri bahasa Inggris;
  4. Passport. Buat PNS yang udah punya passport biru, lampirin aja passport dinasnya. Kalo gak punya, yah passport hijau juga gaapa. Sebenernya KOICA mah gak ada masalah mau passport biru ataupun hijau, tapi biasanya instansi pemerintah ngewajibin pake pasport biru. Nah kalo belum punya, buat pendaftaran sih gapapa pake yang ijo aja, ntar kalo keterima baru urus passport birunya. Oiya, kalo passport gak ada, boleh identitas diri lainnya yang menunjukkan kewarganegaraan kita;
  5. Passport kedua orang tua. Kalo orang tua gak ada passport, boleh pake KTP atau identitas diri lainnya, pokoknya yang memuat kewarganegaraan ortu kita;
  6. Dokumen yang menunjukkan hubungan kita dengan orang tua kita. Bisa akte lahir, bisa juga kartu keluarga (ini kalo misalnya KKnya masih nyampur sama ortu yaaaa);
  7. Curriculum Vitae;
  8. Kartu pegawai, bukan ID Card yaaa. Semua PNS punya kok, minta aja ke bagian SDM kantor; dan
  9. Sertifikat kemampuan bahasa Inggris. Bebas aja mau TOEFL, TEPS, TOEIC, IELTS atau yang lainnya. Minimal angka juga gak disebutin.

Itu aja sih yang perlu disiapin. Selain yang form, terlihat mudah kan buat ngumpulinnya. Eits, tunggu duluuuuuuuu.... Semua dokumen dalam bahasa Indonesia mesti diterjemahin ke bahasa Inggris oleh penerjemah tersumpah, kalo passport sih gak perlu, tapi KTP ortu (kalo gak ada passport), KK/akte lahir, dan kartu pehgawai mah wajiiiiib. Penerjemah tersumpah sih banyak, gugling aja, cuma yah mahal, biasanya sekitar 75ribu/lembar jadi, mahaaaaaalllll, heuheu... Gak cuma perlu diterjemahin ke bahasa Inggris, semua dokumen itu mesti dapet cap legalisir dari institusi yang menerbitkan. Kemaren sih gue buat KTP ortu minta legalisir di kantor kecamatan, terus akte kelahiran mesti minta ke Kemenkumham dooooongs, nah persyaratan di Kemenkumham mesti ada cap dari notaris dulu aja gitu. Gimana?dahsyat kaaaan?

Buat ngurus semua dokumen di atas, waktu gue cuma seminggu saja!! Pontang-panting lah pokoknya, udah sempet gue ceritain juga kan di postingan yang ini. Nah, supaya kejadian gue gak terulang, mulai cicil aja buat aras-urus dokumen persyaratannya. Mulai dari minta legalisir plus terjemahan dokumen yang gue sebutin di atas. Terus juga latihan nulis short essay dengan topik tulisan kaya yang udah gue sebutin di atas. Sekalian juga mulai cari tau kalo mau minta rekomendasi ke profesor di kampus S1

KOICA Master Degree Workshop @The Westin Hotel, Kuningan, Jakarta

Pokoknya yang wajib terus lu jaga adalah niat, mesti bener-bener niat ngurusnya. KOICA emang kalo ngasih kabar mepet-mepet, jadi buat mengantisipasinya yah kita udah siapin jauh-jauh hari. Karena hal ini juga, yang daftar di KOICA gak sebanyak LPDP maupun Australia Award Scholarship, orang pinter emang banyak, tapi orang yang niat??

Buat semua yang mau ikutan beasiswa KOICA, dijaga terus ya niatnya, semangat aras-urus!!