Motivasi jadi PNS


.

Beberapa hari kemaren si Adek (panggilan buat Sakanti Sasri adeknya Santika Sari, simpelnya adek ipar gue, hehe), riweuh ngehubungin gue berkali-kali. Bukaaan... bukan mau neror karena gue ninggalin mantenannya tepat seminggu sebelum acara, tapi karena tuh bocah minta masukan buat urusannya ikut pendaftaran PNS.

Setelah tiga tahun moratorium, akhirnya PNS buka pendaftaran lagi tahun ini. Gak tanggung-tanggung, yang buka langsung 60 Kementerian dan Lembaga plus 1 Pemerintah Provinsi. Jumlah kursi yang disediakan juga gak sedikit, 17.928 kursi meeeeeen. Nah karenanya, sekarang semua yang udah lama nunggu ditambah yang baru pada lulus, yang emang pengen masuk PNS (atau yang dipaksa orang tua) lagi pada ribet buat persiapan pendaftaran PNS.

Lantaran setiap orang cuma bisa pilih satu instansi dan cuma satu jabatan pula, jadi orang-orang pada kelimpungan. Pilihan harus tepat, strategi harus mantap, yah pokoknya mesti pinter-pinter mlih deh. Satu yang pasti sih harus milih kualifikasi yang paling cocok sama kita, kalo ada banyak institusi yang membutuhkan kualifikasi yang kita punya, yah silahkan dipilih berdasarkan prioritas yang kita inginkan. Pengen institusi dengan prestis yang tinggi, pengen institusi yang gajinya paling gede, pengen yang deket rumah, atau malah institusi yang unwellknown biar saingannya dikit jadi peluangnya lebih gede? Yaaaah itu mah terserah aja.

Opini gue sebagai orang yang udah jadi PNS? Hmmmm... Gue pengen mesen 1 hal aja, sebelum bener-bener terjun jadi PNS, mending kuatin dulu deh motivasi kita masuk PNS. Kenapa gue bilang gini? Karena sesungguhnya PNS gak seindah yang temen-temen (atau mungkin orang tua kita?) bayangkan. Beneran deh, dari pengalaman gue dan banyak temen gue yang akhirnya jadi PNS sih gitu, yah gak bisa gue generalisir juga sih, tapi takutnya mengalami yang gue dan temen-temen gue rasain, jadi siapin diri aja.

“Emang apa yang lu rasain? Kayaknya lu terlihat bahagia-bahagia aja jadi PNS...”

Hmmm gitu ya? Yah gue gak cerita ke setiap orang juga sih, terus males juga aja kalo sosmed gue isinya keluhan-keluhan doang.

Di bulan-bulan awal gue jadi PNS, gue langsung pengen keluar dong, haha... Temen gue ada yang lebih dramak, tiap pulang kerja pasti nangis, karena gak betah. Buat yang udah pernah kerja di swasta, lingkungan kerja PNS sama swasta beda sama sekali, paling gak itu yang gue dan temen gue rasain. Kenapa gak betah? Yaaaah karena shock aja kali ya dengan perubahan kultur dan semuamuanya. Jadi pokoknya matengin aje motivasi lu jadi PNS, biar kalo kena culture shock di awal jadi PNS, bisa ada pegangan yang bisa nguatin dan bikin lu bertahan.

Motivasi gue? Hmmmm dari awal gue daftar, gue punya 2 motivasi utama. Pertama karena gue pengen lanjut sekolah (di dalam maupun luar negeri) lewat jalur beasiswa. Buat gue yang gak cemerlang-cemerlang banget, sepertinya harus nyari hal yang bikin gue bisa punya kesempatan lebih besar, yah jadi PNS lah salah satu jawabannya. Gak bisa dipungkiri bahwa tawaran beasiswa buat lanjut sekolah bagi PNS itu banyaaaaaak banget, baik dalem maupun luar negeri. Selain masalah tawaran yang banyak, ijin buat lanjut sekolah juga cenderung lebih mudah kalo gue jadi PNS. Satu lagi, karena udah berkeluarga, jadi gue juga mesti mikirin ekonomi keluarga gue, maka PNS lah yang sudah bisa dipastikan akan tetap memberi kita gaji selama kita sekolah, yah walopun gak penuh, tapi itu juga udah alhamdulillah banget. Alhamdulillah, saat ini motivasi gue yang ini terpenuhi, bahkan melebihi ekspektasi.

Motivasi kedua gue adalah gue mau kerja di lingkungan ring 1, Pangeran pan biasanya gak jauh-jauh dari istana, hehe... Kalo ada yang bilang gue pengen kerja di ring 1 karena gue berambisi buat jadi “part of top in everything” salah bangeeeeeeeeet. Jadiii kenapa gue pengen kerja di ring 1 adalah karena dulu gue pengen banget ikutan upacara 17an di istana dan gak pernah kesampean, gue gak tau gimana caranya biar dapet undangan, gak punya koneksi juga. Maka gue berpikir bahwa gue harus jadi bagian di dalam istana biar gue bisa punya akses ikutan 17an di istana. Iyak secetek itu motivasi gue, hehe.. Alhamdulillahnya gue beneran bisa jadi bagian di dalamnya, dan hasilnya adalah gue beneran bisa ikut upacara 17an di istana, pengibaran maupun penurunan, bahkan lebih dari itu, gue bisa buka akses buat temen maupun sodara yang punya kepengenan kayak gue, syukur banget pan kalo berfaedah, hoho.

Impian gue tercapai!!

Ketika di awal gue jadi PNS gue gak betah, maka dua hal itu yang jadi pegangan gue. Gue masuk PNS gak ada yang maksa, pengen gue sendiri, jadi gue mesti tanggung jawab dengan yang gue pilih. Gue harus bisa lanjut sekolah, gue juga mau tetep bisa punya akses buat nonton 17an di istana. Si Neng lah orang yang selalu denger semua keluh kesah gue akan PNS, untungnya doi juga selalu menguatkan gue. Oiya, gue juga sempet mengutarakan keinginan gue buat keluar dari PNS ke enyak babeh gue, terus gue diomelin dooooong, haha. Dinasehatin panjang lebar lah gue. Nah satu poin lagi tuh yang bikin gue akhirnya bertahan, dapet omelan dari enyak babeh, bwehehe... Sekarang sih gue udah mulai nemuin ritme kerja gue, nemu partner yang asik juga, jadi hal-hal yang bikin gak betah sedikit terlupakan. Satu hal lagi! Hampir aja kelupaan, dengan jadi PNS, gue bisa menginjakkan kaki gue di seluruh penjuru negeri, bahkan nyeberang benua! Sebagai orang yang doyan jalan, hal ini mah bikin gue makin lupa akan hal-hal yang bikin gak betah, haha.

Berkat jadi PNS gue pernah ke Enggreeeessss!!

Gue lupa pernah baca/denger di mana, pokoknya kalo kita masuk ke suatu organisasi yang kurang baik, bertahanlah di sana, kemudian jadilah pemimpinnya dan perbaikilah.

2 Responses to “Motivasi jadi PNS”

  1. Semoga bisa jalan jalan ke Engrees juga kaya om ya, doain om 0:)