Tahapan Beasiswa KOICA (2): Interview Pertama oleh KOICA


.

Setelah gue ngumpulin berkas tanggal 3 April sore, gue udah nothing to lose aje. Diterima syukur, gak yah gapapa. Ternyata gak lama setelah gue ngumpulin berkas, tepatnya Jum’at tanggal 7 April 2017, setengah 6 sore masuk email pemberitahuan kalo gue lolos seleksi administrasi, yuhuuuu... Tapiiiiiii, seleksi berikutnya akan diadain hari Senin, 10 April 2017, seleksi interview oleh KOICA Indonesia dan semuanya akan dilakukan dalam bahasa Inggris. Hiyaaaaaaa.......... Weekend udah jelas waktunya gue main sama Niqu, udah mah waktu itu juga gue lagi persiapan mau liburan keluarga ke Hongkong (jieeee gayaaaa, eh belum cerita juga ya gue kalo Rabu, 12 April, gue berangkat ke Hongkong). Agak panik sih, kerena gue emang belum nyiapin apa-apa buat interview pertama ini, lagi ribet juga aras-urus buat liburan.

Akhirnya selama weekend itu gue sempet2in buat nyari tau bahan2 yang sekiranya bakal ditanyain pas interview, pokoknya pas Niqu tidur, langsung deh gue bergrilya. Beruntungnya gue, interviewnya dilakukan jam 3 sore, jadi Senin itu gue bisa masuk kantor dulu, sekitar jam 10 gue ijin ke bos buat belajar, lumayan lah bisa belajar 3 jam-an. Jam 2.20 gue ijin pulang cepet, karena estimasi gue kelar interview bisa jam 4, jadi kan ngapain balik kantor lagi, wong kantor KOICA lumayan deket dari kantornya si Neng. Sampe kantor KOICA jam 2.45, langsung ke ruang tunggu, dan cuma gue sendiri, kirain bakal banyak yang dipanggil. Belakangan gue baru tau kalo ternyata dipanggilnya satu per satu, jadi sesama kandidat gak akan ketemu, yaaaah gak pake psywar deh, songong! Nunggu 10 menit doang, langsung dipanggil ke ruag interview.

Waktu itu gue pake setelan standar gue kalo interview (kemeja lengan panjang+dasi+celana bahan+sepatu pantofel), masuk ruangan langsung disambut oleh 2 orang, Indonesian dan Korean. Dari awal mereka langsung bilang santai aja, keliatan tegang banget kali yak gue, hehe. Selama interview emang beneran santai banget sih, kayak ngobrol biasa, tapi tetep gue mah pake gaya gue kalo lagi diwawancara. Duduk tegak, jaga kontak mata dengan pewaancara, senyum (bukan nyengir kuda apalagi nganga), suara berat (ini gue gak tau kenapa, suara gue kalo lagi ngemsi dan diwawancara pasti otomatis jadi berat), tangan gue taro bawah meja (kebiasaan gue kalo lagi ngomong tangan malah nari, jadi mending gue sembunyiin di bawah meja aja, sekalipun tetep nari tapi gak keliatan).

Pertanyaan yang diajukan? Bisa dibilang sih wawancara ini masih standar, sangat bisa terprediksi, jadi yah apa yang gue pelajari ada gunanya. Pertanyaannya seputar motivasi, alesan ambil jurusan yang gue pilih, hubungan antara jurusan yang gue pilih dengan kerjaan dan latar belakang pendidikan, kenapa pilih Korea, juga kenapa pilih SNU. Terus karena di form yang gue submit tertulis gue udah berkeluarga dengan 1 anak, ditanyain gimana kalo gue keterima terus gak boleh bawa keluarga, gue juga ditanyain gimana pengalamannya selama ngumpulin berkas kemaren, yang gue jawab dengan curhat, bocahnya gak bisa dipancing dikit, haha. Pertanyaan lain sih seputar kehidupan gue di kantor, apa yang gue kerjain. Semua masih standarlah, gak ada pertanyaan yang kompleks macam apa yang mau gue tulis buat tesis gue dan profesor mana yang mau gue tunjuk buat jadi pembimbing, atau pertanyaan berat lain macam pengetahuan gue akan suasana politik di Korea Selatan pasca lengsernya Presiden Park juga pertanyaan tentang album terbaru EXO dan rencana pernikahan Songsong Couple, *lambaikan tangan ke kamera*

Salah satu persiapan gue dalam menghadapi interview ini adalah ngelist daftar pertanyaan yang sekiranya bakal keluar dan juga nyiapin jawaban terbaik dari setiap pertanyaan, apalagi interviewnya akan dilakukan dalam bahasa Inggris. Gue mesti bener-bener memastikan gue siap menghadapi segala pertanyaan, meskipun waktu gue buat nyiapinnya sangat singkat. Salah satu pertanyaan yang gue prediksi bakal ditanyain adalah tentang motivasi, gue udah nyiapin banget jawaban terbaik versi gue. Pokoknya motivasi gue harus menjual, yang bisa bikin pewawancara berpikiran bahwa guelah yang mereka cari, hoho. Gue punya 2 motivasi besar kenapa gue ikut beasiswa ini. Pertama alesan kantor, yah ini gue sedikit research juga sih, gue bilang kalo di kantor gue gak pernah ada yang menempuh pendidikan S2 di Korea Selatan (lah katanya eselon 1nya ketua alumni KOICA? Iyak doi emang ketua alumni KOICA, tapi bukan buat S2, doi pernah ikut semacam pelatihan atau kunjungan kerja yang diadain sama KOICA). Selama ini orang kantor gue pada lanjut kuliahnya di Australia, ini beneran udah kayak laron kalo musim ujan, banyak bangeeeeet. Eselon 2, eselon 3, sampe eselon 4 gue aja semuanya lanjut S2 di Australia. Selain Australia, di kantor gue juga banyak lulusan Amerika, Eropa, juga Indonesia tentunya. Oleh karena kantor gue adalah kantor di lingkungan Kepresidenan yang merupakan salah satu leading sector dalam pembuatan kebijakan publik di Indonesia (ini wajib banget disebutin, haha), maka dirasa perlu buat mencari point of view yang lain, harus ada sudut pandang lain dalam meramu sebuah kebijakan publik, maka daftarlah gue buat lanjut S2 di Korea. Pokoknya dengan gue lanjut sekolah di Korea, maka akan menambah sudut pandang kantor gue dalam menyelesaikan masalah. Asyiiiik kaaaaan?

Terus motivasi kedua gue adalah karena keluarga. Yaaah gue ceritainlah latar belakang keluarga gue dengan segala streotype yang menempel. Gue juga bilang kalo gue sangat terisnpirasi sama serial Si Doel Anak Sekolahan, gue mau kaya si Doel, bahkan lebih. Gue mau nunjukkin bahwa Betawi tulen juga bisa sekolah tinggi, di luar negeri pulak, gratis pulak. Gue juga pengen ngasih contoh ke muda-mudi Betawi, kalo kami bisa sekolah tinggi walopun kita gak ada biaya. Pengen ngasih tau juga kalo orang Betawi ke luar negeri bukan cuma buat ibadah haji aja, tapi juga buat sekolah.

Intinya sih, jawaban-jawaban kita menunjukkan bahwa kalo kita dapet beasiswa ini, manfaatnya bukan buat kita seorang, tapi juga berdampak bagi orang banyak. Siapin jawaban yang terbaik, tapi gak kebanyakan ngecap jugak (terus jawaban gue apeeee? Kecap dimana2, heuheu). Oiya, jawaban-jawaban yang udah kita siapin baca beulang-ulang, kalo perlu apalin poin2 pentingnya, sampe ngelotok lah kalo bisa. Pada prakteknya sebenernya gue banyak lupa apa yang udah gue siapin, haha... Yaaaaah tapi paling gak, pas ditanya, gue gak bengong, gue tau apa pertanyaan mereka, gue tau apa yang mesti gue jawab meskipun gak plek2an dengan jawaban terbaik yang udah gue siapin.

Interview pertama ini cuma berlangsung sekitar 15 menit, 3.10 udah kelaaaar. Gue akhirnya balik kantor lagi, kebetulan si Neng bilang mau lembur, nyelesain kerjaan yang mau ditinggal lama karena kami mau liburan, yipppiiiieeeeee.

Setelah proses interview, kalo gue lolos, proses berikutnya adalah verifikasi berkas oleh SNU. Jadi misalnya gue lolos interview pertama, gue gak langsung dihubungi, melainkan semua dokumen gue dikirim ke pihak SNU, mereka verifikasi dulu, kalo mereka oke, baru deh diumumin buat tahap selanjutnya. Sampe di sini sih, gue yakin-yakin aja bakal lolos, congkak, hehe...