Tahapan Beasiswa KOICA (4): Medical Examination


.

Senin, 29 Mei 2017, gue balik agak telat, dari kantor hampir jam 6, (Telat? Sebelum jam 6? Yah pan PNS baliknya jam 4 Pak Bu). Balik telat soale si Neng ada kerjaan dadakan, jadi baru bisa pulang abis Maghrib. Satu kebiasaan gue yang bikin si Neng selalu ngejitak gue adalah buka HP pas lagi lampu merah, ehehe. Sore itu, pas banget Maghrib, karena belum ada si Neng, gue melakukan ritual terlarang itu, buka HP pas lagi lampu merah, tepatnya di lampu merah deket Taman Menteng. Bukannya buka puasa yak, malah buka HP, hehe. Pas gue buka HP, ada satu pesan WhatsApp (Wha) yang menarik, pesan dari Mbak Yulia, orang KOICA yang selama ini sering gue hubungi buat nanya-nanya.

“Pak... Bpk lulus”

Pas baca itu gue langsung gemeteran looooh, pas banget lampu merahnya udah mau kelar juga jadi HP gue langsung masukin kantong, gak keburu buat sujud syukur apalagi turun dari motor buat joget kegirangan, ehehe. Sepanjang Taman Menteng – Kuningan, gue bawa motor dengan perasaan yang berkecamuk, lemes dan gemeteran, gak nyangka soale, tau sendiri lah yaaa gimana tes gue yang terakhir. Aer mata udah ngantri pengen keluar, tapi keburu bubar lagi karena pintunya gak juga kebuka. Seneng banget pastinya, gue bawa motor agak pelan dan agak ke pinggir kiri, soalnya jalur kanan di Kuningan itu jalur cepet, motor gak boleh masuk *krik..krik...

Kok pengumumannya cuma lewat pesan Wha doang? Pengumuman informal aja itu, Mbak Yulia ini kan emang baek banget, selalu melayani pertanyaan semua pelamar. Nah pengumuman informal ini mungkin buat menjalin kedekatan aja kali ya dengan para penerima beasiswa KOICA, soalnya kedepannya dibutuhkan komunikasi yang intens buat persiapan sebelum keberangkatan. Oiya, dari obrolan setelah pengumuman itu gue dapati kenyataan kalo yang lolos ke tahap selanjutnya cuma gue seorang, wohoooooo. Dari awal banget padahal udah dikabari kalo akan ada 2 orang penerima beasiswa KOICA buat di SNU, tapi entah kenapa cuma gue doang yang lanjut tahap selanjutnya, bukan karena Essay gue di EoTS tentunya, haha.

Pas tau cuma sendiri, gue rada panik sih sebenernya, kebayang kalo gue beneran jadi berangkat dan gak ada temen dari Indonesia, dooooooh. Kalo ada barengan pan lumayan, pas persiapan keberangkatan ada temen ngurus bareng, terus nanti pas udah kuliah juga paling gak ada temen ngobrol sebahasa. Tapi yaudahlah yaaaaa, jalanin aja dulu.

Malemnya gue dapet email dari Inje University Paik Hospital, Korea Selatan, rumah sakit rekanannya KOICA. Isi emailnya ngasih tau perihal tes selanjutnya, Medical Examination. Nah si Inje ini (akrab yeee), punya rekanan di Indonesia, namanya PT Jakarta Kyoai Medical Center yang letaknya di lantai 6 Wisma Keiai, gak jauh dari halte busway Dukuh Atas (seberangnya gedung Indocement). Jadwal tesnya bisa kapan aja, yang pasti sebelum 9 Juni dan mesti reservasi dulu 3 hari sebelumnya. Gue juga disuruh bawa passport asli beserta copynya dan juga ngisi Medical History Questionnaire yang mereka kirim. Terus apa aja yang diperiksa buat tes kesehatannya? Nih list yang dikasih sama mereka:
  1. Chest PA (Chest X-ray)
  2. Hepatitis B surface antigen (HBs Ag)
  3. Hepatitis C virus antibody
  4. Syphilis test (VDRL or RPR)
  5. HIV antibody
  6. Blood hemoglobin
  7. Alanine transaminase (ALT)
  8. Fasting plasma glucose
  9. Blood pressure

Gue ambil jadwal hari Senin, 5 Juni 2017, sengaja milih jam 8 pagi biar segera balik kantor. Sekitar jam 9 gue udah kelar, tapi berhubung malemnya gue sahur jam 2 jadilah gue mesti nunggu sampe jam 12 buat diambil darahnya, mesti 10 jam puasa dulu soalnya. Kedua kalinya nih gue tes kesehatan pas bulan puasa, sebelumnya malah gue disuruh balik lagi setelah buka puasa buat diambil darah juga. Selama nunggu 3 jam itu, gue ketemu calon penerima beasiswa KOICA lainnya, Fitri dari Kementerian Dalam Negeri. Doi penerima beasiswa buat di Sungkyunkwan University (SKKU), salah satu yang mau gue ambil dulu, tapi berhubung fokusnya ke pemerintah daerah jadi mundurlah gue. Fitri ini juga cuma sendiri yang keterima buat SKKU, senasiblah kami. Ngobrol panjang lebar dan tak lupa tuker2an nomer telepon.

Untung bagus ye ruang tunggunya, jadi nunggu 3 jam gak kerasa.

Banyak orang bilang sih kalo udah tes kesehatan mah udah hampir dipastikan diterima, tapi yah gue gak mau takabur juga lah, karena yah gue sendiri juga kan gak tau gimana kondisi kesehatan gue. Gue juga dapet cerita kalo tahun lalu ada yang gak lolos pas tes kesehatan, entah apa yang bermasalah dari kesehatannya. Abis tes kesehatan yah gue pasrah ajalah. Pengumumannya masih tanggal 3 Juli, hari pertama masuk kantor setelah liburan lebaran. Jadi fokus puasa dan ibadah dululah, doa yang kenceng juga pastinyaaaaaaa.

Gempuran Akhir Fall Semester


.

Terus kembali terjadi, postingan terakhirnya lebih dari sebulan yang lalu, hehe...
Jadi kemaren setelah kelar UTS, gue langsung dihadapkan sama presentasi individu selama 2 minggu berturut-turut. Kelar presentasi, langsung dihadang sama UAS. Malangnya gue, kali ini UASnya gak kaya UTS yang berlangsung selama 3 minggu. UAS gue dilaksanain cuma dalam waktu 2 hari aja, serunya di salah satu hari ada 3 UAS sekaligus, mantap kaaaan? Eits belum kelar, di hari yang sama dengan 3 UAS gue itu, ada wisudaan senior angkatan 2016, dan beberapa angkatan gue jadi panitia, gue termasuk di dalamnya. Terus yang asoynya lagi, setelah wisuda juga ada farewell party, gue pun nampil baca puisi di acara itu, tetep yeee kagak nolak kalo diminta (beneran diminta yak bukan gue nawarin diri) buat nampil. Jadi di hari pertama, gue UAS satu mata kuliah sore, abis itu mesti ngumpul panitia buat acara besoknya plus ngedekor venuenya juga. Hari kedua gue UAS sampe 10.30, lanjut wisudaan sampe 11. 30, terus farewell party sampe 14.00, kemudian 15.40 gue UAS kedua dilanjut UAS ketiga sampe 21.30. Luar biasaaa bukan kehidupan gue di hari itu?

Panitia wisudaan yang ngelembur padahal besoknya punya 3 ujian
Nyambi latian buat nampil
Taraaaaa, ini venuenya setelah selesai didekor.

Abis UAS seneng dong? Kan udah kelar semester pertamanya, bisa liburan kan?

Liburan apeeeee? Jangan seneng duluuuuu, karena gue punya deadline proposal tesis dan 1 buah paper di tanggal 19 Desember, UAS terakhir gue 13 Desember, berarti gak sampe seminggu buat nyelesain keduanya. Seolah semuanya masih kurang seru, tepat h-1 deadline, tanggal 18 Desember, gue dan semua temen sekelas wajib ikut conference dari jam 8 pagi sampe jam 8 malem, non stop!! Ganteng banget kaaaaaaan skenario hidup kami di sini.

Conggraduation GMPA SNU 2016 batch!!

Sebagian kontingen Indonesia yang tinggal di dorm bareng MAS Agi, senior gue di jurusan yang juga satu2nya penerima beasiswa KOICA dari Indonesia di angkatannya.

Sekarang bisa nafas lega dong???

Iyak, tapi cukup 2 hari aja sodara-sodaraaaaaa, karena 22 Desember gue udah mulai winter semester!! Jadwal winter semester juga gak kalah menyenangkan, cuma ambil 1 mata kuliah, Statistic, seminggu 3 kali (Senin, Rabu, Jum’at), seharinya 4 jaaaaaam sajah! Oiya selain Statistic, gue juga ada mata kuliah wajib non kredit, Korean Class, seminggu 2 kali (Rabu – Jum’at), sekali pertemuannya 3 jam. Bakal seru banget kaaaan hidup gue di winter semester ntar. Semoga aja gak ngejadiin alesan gue buat lama update blog lagi ya. Utang tulisan gue masih banyak. Lanjutan tes KOICA belum, terus persiapan pas udah keterima dan kehidupan gue di sini juga pastinya.

Segitu dulu yak postingan gue kali ini, eh bukan keluhan kan yak ini? Hehehe..... Sebagaimana pesen senior-senior di sini, “enjoy every single moment di sini, gak usah dibikin stress”. Yaudah yak, sampe ketemu di postingan selanjutnya!!

Barangkali ada yang penasaran sama penampilan gue, bwehehe...

Nih bonus 1 lagi, hehe

Kuliah kok Plesiran?


.

Waaah postingan terakhir udah lebih dari sebulan lalu, maap, hehe. Kemaren abis minggu UTS, eh gak minggu sih, tapi bulan UTS. Jadi gue kan semester ini ngambil 5 mata kuliah, termasuk 1 kelas Bahasa Korea yang gak masuk kredit jadi gak pake UTS, nah 4 yang lainnya itu UTSnya dilaksanain selam 3 minggu!! Jadi yah sebenernya gak ada minggu yang khusus buat UTS gitu, minggu pertama 1 UTS, 3 lainnya tetep masuk kelas, begitu juga dengan minggu kedua, minggu ketiga ada 2 UTS. Sistem kaya gini lumayan ngebantu juga sih, jadi belajarnya bisa lebih fokus plus gue juga lebih santai walopun ada UTS, hehe. Gak enaknya sistem kayak gini kalo pas banget di satu minggu itu ada UTS dan punya jadwal presentasi juga, beruntungnya sih gue gak ngalamin, amit-amiiiit *getok2 dengkul*.

Terus sekarang udah lengang? Gak juga sih, hehe. UAS bentar lagi, presentasi masih ada 2 yang kebetulan keduanya akan berlangsung di hari yang sama, 1 paper, dan 1 proposal tesis (tugas akhir Social Research Methods, jadi semacam latihan gitu bukan proposal beneran).

Eh, btw, ini gue akhirnya ngomongin masalah kuliahan. Belakangan banyak banget yang komen “Kok maen mulu?”, “Kok jalan2 aja kerjaannya?”, “kapan kuliahnya?”, “Gak belajar?” yah pokoknya macem gitulah komen2 yang belakangan gue terima. Kenapa pada komen gitu? Karena sosmed gue isinya yah emang kaya gitu, hehe... Yah kan namanya juga sosmed bukan istri wahai om dan tante, gak semua seluk-beluk idup gue diumbar di sana. Beda kalo sama istri mah, jangankan masalah kuliah, gue cukur kumis aja pasti gue umbar, iya kan Neng?

Ini gue sebenernya mau nulis kelanjutan tes KOICA gue, eh malah ngelantur kemana2. Tapi tak apalah, sekalian gue jabarin aje jawaban dari komen2 yang belakangan gue terima.

Hmmm gue pernah cerita kayaknya di blog ini, kalo salah satu mimpi gue adalah gue lanjut sekolah di tempat wisata biar gue bisa ngeksplor daerahnya. Biasalah gue, iri sama temen yang kuliah di Jogja, Bali, dan Bandung. Nah pas sekarang gue dikasih yang gak nanggung2 sama Allah, jadi yah gue realisasikanlah mimpi gue itu. *Ngeselin yak?*, hehehe. Yaaaah intinya sih gue tau tanggung jawab utama gue, kuliaaaah, nah selipannya plesiran. Samalah kaya gue pas S1 dulu, gue pengen masuk UI karena pengen gabung MBUI. Pas udah masuk gue totalitas banget ikut MBUI, tapi kuliah gue lancar, lulus tepat waktu, IPK hampir cumlaude. *Jumawa*.

Alesan lainnya, gue jauh lebih seneng liat medsos temen-temen gue yang isinya foto tempat-tempat oke, sharing acara2 yang menarik, foto2 liburan yang bikin mupeng ketimbang foto2 tugas kuliah, foto pas lagi belajar di perpus, tumpukan buku-buku kuliah, majang laptop dengan angka2 atau paragraf2. Berangkat dari situ, yah gue juga pengen berbagi hal-hal yang gue sendiri menyenanginya, ibaratnya kalo gue pengen dapet yang menyenangkan dari orang yah gue juga mesti ngasih yang menyenangkan juga, eh ini nyambung kan ya? Hehe.. Emang kalo kalian gimana? Mending liat gue ngeshare stres2nya gue kuliah atau gue bahagia jalan2? Hah? Apaaaa? Mending gak usah ngeshare apa2? Yaaaah jangan gitu lah XD.

Nah kalo buat yang nyinyir2 gue kebanyakan jalan2 di sini, lah pan seminggu ada 7 hari yak, gue kuliah pan gak seminggu full jugak, jadi yah gak ada masalah kali kalo weekend gue plesiran. Jurusan kuliah gue udah serius banget, yang diomongin masalah negara terus2an, manusia ini juga butuh stress releaver kakaaakkkkssss. Tega banget mas/mbaknya kalo nyuruh gue ngejogrog aja di kamar atau bahkan pergi ke perpus selama weekend. Lagian, yang komen2 itu emang tau gimana gue menjalani hari-hari gue di sini? Kalo cuma berdasarkan medsos gue doang mah, laaaaaaaah, preeeeetttttttt, pan gue udah jelasin di atas kalo gue emang sengaja ngeshare yang seneng2nya doang, gak mau memperlihatkan kalo gue manusia paling menderita sedunia. Kalo gue ngelink ke misi gue biar masyarakat Betawi khusunya warga Belendung mau lanjut sekolah terus bahkan ke luar negeri, bakal gagal dong? Karena yang mereka tangkep kalo lanjut sekolah itu akan menderita.

Oiya, buat referensi mungkin boleh banget dibaca tulisan yang ini terus dijawab dengan tulisan yang ini. Seru banget baca tulisan dari dua sisi yang bertentangan, lebih seru lagi baca komen2nya, yang kadang malah lebih panjang dari artikelnya.

Akhir kata, percayalah wahai kawan sekalian, bahwa kehidupan mahasiswa Indonesia yang kuliah di luar negeri tidak seindah apa yang kalian liat di medsos. Jalan-jalan cuma salah satu cara kami untuk menyeimbangkan hidup, pada tau lah yaaaa gimana akibatnya kalo manusia kurang piknik? Buat yang masih nyinyir, gue mah ngedoain banget supaya bisa punya kesempatan buat sekolah di luar negeri *baek kan gueeeee?*. Semoga nyinyir2an yang selama ini digaungkan bukan dilandasi oleh rasa iri karena ingin juga sekolah di luar negeri. (Katanya akhir kata, malah jadi separagraf, bwehehe)

Tahapan Beasiswa KOICA (3): Essay on the Spot dan Wawancara oleh SNU


.

Seperti yang terjadi di tahap sebelumnya, Jum’at (28 April) sore ada email masuk, pengumuman kalo gue lolos ke tahap berikutnya, gak kaget sih, pan kaya yang gue bilang sebelumnya, gue yakin bisa lolos tahap ini, congkaaaaaaaaaaaaaaaaakkkkkkkk.

Emailnya berisi pengumuman nama-nama yang lolos dan jadwal tes berikutnya. Hal pertama yang gue lakuin tentu saja ngepoin nama-nama yang lolos, hahaha, kebiasaan banget suka kepo, pengen tau peta kekuatan lawan jugak, bwehehe. Oiya jadwal tes berikutnya hari Senin, 15 Mei 2017, lumayan, punya waktu lebih dari 2 minggu buat persiapan. Nanti tesnya ada 2 macam, wawancara oleh pihak SNU dan juga Essay on the Spot (EOTS), he? Whaaaat? ESSAY ON THE SPOT????? Ini gue langsung panik loooooh. Sebenernya dari awal juga udah tertera di buku panduannya, kalo lolos verifikasi berkas oleh pihak SNU, tes berikutnya adalah wawancara dan essay, cuma yaaah gue kayak gak siap aja menerima kenyataan ini, hiks. Kebayang kan kalo gue bikin essay tentang diri sendiri aja pas ngisi form butuh waktu 24 jam, lah ini essay yang entah tentang apa dan dikasih waktu cuma sejam!!! *mungkin ini ganjaran karena kecongkakkan gue di tes sebelumnya*. Btw, EOTS ini gak berlaku buat semua universitas yang masuk program KOICA. Angkatan gue ini kayaknya cuma SNU aja yang ngadain EOTS.

Selama 2 minggu itu gue bener-bener manfaatin waktu buat persiapan. Buat wawancara yah seperti biasa, gue bikin list pertanyaan dan jawaban terbaik untuk kemudian gue dalami sambil gue hapalin pointer tiap jawabannya. Karena kali ini yang akan ngewawancara adalah (minimal) 2 orang profesor dari SNU, jadi gue bikin list pertanyaannya lebih kompleks lagi. Sumber yang jadi bahan list pertanyaan juga gue perluas, termasuk materi pertanyaannya. Gue sampe nyiapin jawaban kalo-kalo ditanya apa yang mau gue tulis buat thesis nanti dan profesor mana yang mau gue jadiin supervisor. Iyak sampe sedalem itu, soalnya menurut sumber yang gue baca, kadang suka ada pertanyaan yang menguji wawasan kita tentang program studi yang kita inginkan. Pertanyaan2 dasar juga tetep gue list, khusus pertanyaan tentang “tell us about your self”, gue sempurnakan lagi jawabannya. Menurut beberapa sumber sih, pewawancara gak mau denger jawaban yang udah kita tulis di form. Pokoknya jangan lagi nyeritain biodata kita, tapi ungkapkan hal-hal yang menjual yang bikin mereka yakin bahwa kitalah yang mereka cari.

Di masa persiapan itu gue menyadari kalo referensi tentang tes KOICA ini belum pernah ada yang nulis detil, gue bener-bener kesulitan nyari tau tentang cerita orang-orang yang udah pernah tes KOICA sebelumnya. Udah mah gue orang pertama di kantor yang ikut KOICA, gak ada yang nulis pulak tentang hal ini, bener-bener clueless banget gue akan tes yang akan gue hadapi. Mungkin ini juga yang akhirnya ngebuat gue mau nulis tahapan-tahapannya, harapannya sih semoga yang mau tes berikutnya punya sedikit gambaran.

Balik ke persiapan gue, kesulitan gue yang paling pol adalah dalam hal mempersiapkan diri buat menghadapi EOTS. Kalo buat wawancara kan udah banyak yang cerita, sekalipun buat beasiswa yang lain, tapi paling gak gambarannya sama. Lah buat EOTS, jangankan yang buat tes KOICA, tes beasiswa lain pun jarang yang ada EOTSnya. Pernah nemu sih artikel yang nulis tentang EOTS buat beasiswa LPDP, penulis menjabarkan banyak tema dan bikin outline dari tiap temanya, tapiiiiiiii karena ini beasiswa LPDP jadi yang dibuat temanya seputar keadaan Indonesia belakangan ini. Gue akhirnya nanya ke panitia dari KOICA perihal siapa yang ngasih tema, ternyata dari SNU langsung yang akan netapin temanya, aihmateeeeekkkk. Gue juga sempet nanya beberapa temen yang pernah ikutan tes beasiswa, gak satupun dari mereka yang pernah ngadepin EOTS.

Menghadapi keadaan yang memilukan ini *lebaaaayyyy*, gue pun memutar otak biar gue gak bengong ketika menghadapi EOTS. Pertama banget adalah gue belajar bikin essay yang bener, struktur dan segala macemnya. Gue belajar banget dari situsnya kikyedward.com, silahkan dicek. Ada postingan doi tentang IELTS Writing Task, di situ dijelasin secara detil format penulisan essay buat tes IELTS yang juga doi pake ketika tes LPDP. Gue bertekad harus menguasai format yang udah dijabarin, harapannya nanti essay yang gue bikin gak ngawur, yaaah walopun mungkin gak kuat secara substansi tapi oke secara format. Urusan format penulisan gue udah nemu bahan belajar, tinggal urusan substansi. Berhubung petunjuk yang gue dapet cuma tema diberikan oleh SNU, maka gue mengeliminasi semua tema yang berhubungan dengan isu2 di Indonesia. Gue fokus belajar tentang isu internasional, gue belajar segala hal tentang Korea (yah sejarahnya, yah politiknya, sama tentu aja yang lagi hangat sekarang, hubungan Selatan dan Utara), gue juga matengin tentang SNU dan program yang gue pilih. Semoga ada satu dari yang gue pelajari jadi tema EOTS nanti.

Dua minggu berselang, hari yang dinanti tiba!! 15 Mei, gue ijin dateng terlambat ke kantor. Tes mulai jam 9 pagi, sebelum jam 8 udah sampe tempat tes, rajiiiiiiin. Gue dateng pertama, kemudian disusul 3 orang lainnya. Oiya, 4 kandidat ini terdiri dari 2 orang perempuan dan 2 orang laki-laki. Semuanya PNS, gue dari Setkab, sisanya dari Lembaga Administrasi Negara, Sekretariat Wakil Presiden, dan Kementerian Perindustrian. Hasil ngobrol-ngobrol sebelum tes, didapat kesimpulan bahwa kami semua merasakan hal yang sama, pontang-panting ketika ngumpulin berkas pendaftaran karena waktu yang mepet. Urusan rekomendasi profesor di kampus, ternyata kami berempat gak ada yang dapet, malah tiga kandidat yang lain cuma dapet rekomendasi dari eselon 3 dan eselon 2 nya, hoho gue unggul doooooong *smirk*. Satu hal yang masih menjadi misteri adalah berapa jumlah peserta yang mendaftar di awal, apakah cuma kami berempat atau ada kandidat lain yang telah gugur, entahlah.

Sekitar 9.45 kami baru mulai tes, katanya sih karena ada suatu kendala, jadi mulainya telat. Masuk ruang tes, kami semua diberikan dipinjamkan sebuah laptop, semuanya disetting duduk berjauhan, biar gak saling nyontek kali yaaa, yakaklik kepikiran nyontek. Di layar monitor udah terpampang jelas rules tentang essaynya. Waktu yang diberikan 1 jam, teknis penulisan juga ditentuin (jenis huruf, ukuran, spasi, margin dan yang lainnya). Ketentuan yang bikin gue nelen ludah adalah panjang essay minimal 500 kata, wadaaaawwww!!! Panik langsung loh gue, gilak aje yeeee, 500 kata dalam waktu sejam. Yaaaah kalo nulis blog gini, dengan tata bahasa suka-suka sih cincaylah ya, lah ini essay seriusan, MATEK! Ini gue belum ngeliat temanya loh yak, udah keringet dingin gini. Nah di bagian paling bawah ada pilihan tema, jadi mereka ngasih 2 pertanyaan, kita disuruh pilih salah satu, jawabannya berbentuk essay. Pertanyaannya adalah:

  1. Apa persamaan dan perbedaan Public Official & Private Sector Entrepreneur?
  2. Apa hubungan antara Penanggulangan Kemiskinan dengan Good Governance?
Yassalaaaaaaaaam, ini 2 pertanyaannya sangat bertalian dengan hidup gue. Gue saat ini PNS dan sebelumnya kerja di swasta, gue bisa dibilang berwirausaha juga. Terus yaaaa, gue kerja di Setkab di keasdepan Penanggulangan Kemiskinan, Perlindungan Sosial, Pemberdayaan Perempuan, dan Perlindungan Anak; urusan penanggulangan kemiskinan di Indonesia gue udah akrab lah yaaaaaa. Ini kenapa pas kemaren persiapan gak kepikiran ke sana yak? Gue mikirnya udah ribet ajaaaaa.

Tema yang gue pilih? Hmmmm awalnya gue bingung sih mau milih yang mana, keduanya gue akrab. Akhirnya gue milih tema pertama, alesannya karena gue udah mengalaminya sendiri, jadi lebih enak aja ngembangin essaynya karena atas dasar pengalaman pribadi. Tema kedua terlalu serius soalnya, gue udah lumayan stres mikirin EOTS, jadi pas ngerjain pengen yang lebih ringan aja materinya. Format essay yang udah gue pelajari gak gue lupa dooooong, alhamdulillah ngebantu banget buat gue ngebangun essaynya. Terus karena gue takut salah mengartikan Private Sector Entrepreneur, maka gue ceritain aje pengalaman gue kerja di swata juga pengelaman gue berwirausaha bikin WO. Hasil essaynya? Jumlah katanya cuma 400an, gak nyampe ambang batasnya, waktu udah habis dan gue juga udah mentok, hiks. Udah mulai pasrah, walaupun secara format dan kontennya gue yakin, tapi ketentuan lainnya gak gue penuhi. Kelar ngerjain essay, kami harus langsung ngirim essaynya via email ke SNU.

Selesai EOTS, langsung disambung wawancara. Untungnya gue dapet giliran pertama, jadi gak ada kesempatan ngobrol sama kandidat lain soal essay yang gue bikin, takut makin down soale, hehe. Wawancara dilakukan via Skype. Ada dua profesor (belakangan gue ketahui, salah satunya adalah direktur program) dan seorang asisten. Pertama mereka memperkenalkan diri mereka, gue ngarep banget setelah itu mereka bilang “tell us about your self”, gue udah siap banget ngeluarin jawaban terbaik gue. Sayang harapan tinggalah harapan, mungkin mereka tau gue udah punya jurus jitu buat jawab pertanyaan itu, maka pertanyaan pertamanya adalah apa yang gue ekspektasikan dari program yang gue akan ikuti. Nah loh, jauh banget kaaaaan? Berhubung gue sangat cukup mempersiapkan diri buat tes wawancara ini, semua pertanyaan gue pahami dan gue tau harus jawab apa, walaupun gak lancar banget sih. Salah satu konten essay gue ditanyain (maka, pas bikin essay inget bener-bener yak apa yang ditulis), terus wawasan gue akan jurusan yang gue apply juga ditanyain (ditanya tentang mata kuliah apa aja yang lu nantikan). Sisanya yah ditanya kenapa pilih Korea, udah berkeluarga atau belum, masalah gak gue ninggalin keluarga kalo gue keterima. Inget juga buat mempelajari apa yang udah kita tulis di form pendaftaran yang pertama banget itu, termasuk essay2 di dalamnya. Di akhir wawancara pasti mereka nanya “any question?”, usahain nanya yak, siapin aja pertanyaan dari rumah. Gue sih kemaren nanya balik ke mereka, apa yang lu ekspektasiin dari para penerima beasiswa.

Overall, buat wawancara gue yakin-yakin aja, buat EOTS? wallahualam. Doa ajalah gue yang kenceng, usaha kan udah. Tahap selanjutnya, kalo lolos, adalah tes kesehatan. Dari 4 orang yang ada sekarang, akan diambil 2 kandidat terpilih. Kalo misalnya beruntung, bisa masuk waitinglist, jadi misalnya ada kandidat dari negara lain yang mengundurkan diri, WL ini yang akan berangkat.

Tahapan Beasiswa KOICA (2): Interview Pertama oleh KOICA


.

Setelah gue ngumpulin berkas tanggal 3 April sore, gue udah nothing to lose aje. Diterima syukur, gak yah gapapa. Ternyata gak lama setelah gue ngumpulin berkas, tepatnya Jum’at tanggal 7 April 2017, setengah 6 sore masuk email pemberitahuan kalo gue lolos seleksi administrasi, yuhuuuu... Tapiiiiiii, seleksi berikutnya akan diadain hari Senin, 10 April 2017, seleksi interview oleh KOICA Indonesia dan semuanya akan dilakukan dalam bahasa Inggris. Hiyaaaaaaa.......... Weekend udah jelas waktunya gue main sama Niqu, udah mah waktu itu juga gue lagi persiapan mau liburan keluarga ke Hongkong (jieeee gayaaaa, eh belum cerita juga ya gue kalo Rabu, 12 April, gue berangkat ke Hongkong). Agak panik sih, kerena gue emang belum nyiapin apa-apa buat interview pertama ini, lagi ribet juga aras-urus buat liburan.

Akhirnya selama weekend itu gue sempet2in buat nyari tau bahan2 yang sekiranya bakal ditanyain pas interview, pokoknya pas Niqu tidur, langsung deh gue bergrilya. Beruntungnya gue, interviewnya dilakukan jam 3 sore, jadi Senin itu gue bisa masuk kantor dulu, sekitar jam 10 gue ijin ke bos buat belajar, lumayan lah bisa belajar 3 jam-an. Jam 2.20 gue ijin pulang cepet, karena estimasi gue kelar interview bisa jam 4, jadi kan ngapain balik kantor lagi, wong kantor KOICA lumayan deket dari kantornya si Neng. Sampe kantor KOICA jam 2.45, langsung ke ruang tunggu, dan cuma gue sendiri, kirain bakal banyak yang dipanggil. Belakangan gue baru tau kalo ternyata dipanggilnya satu per satu, jadi sesama kandidat gak akan ketemu, yaaaah gak pake psywar deh, songong! Nunggu 10 menit doang, langsung dipanggil ke ruag interview.

Waktu itu gue pake setelan standar gue kalo interview (kemeja lengan panjang+dasi+celana bahan+sepatu pantofel), masuk ruangan langsung disambut oleh 2 orang, Indonesian dan Korean. Dari awal mereka langsung bilang santai aja, keliatan tegang banget kali yak gue, hehe. Selama interview emang beneran santai banget sih, kayak ngobrol biasa, tapi tetep gue mah pake gaya gue kalo lagi diwawancara. Duduk tegak, jaga kontak mata dengan pewaancara, senyum (bukan nyengir kuda apalagi nganga), suara berat (ini gue gak tau kenapa, suara gue kalo lagi ngemsi dan diwawancara pasti otomatis jadi berat), tangan gue taro bawah meja (kebiasaan gue kalo lagi ngomong tangan malah nari, jadi mending gue sembunyiin di bawah meja aja, sekalipun tetep nari tapi gak keliatan).

Pertanyaan yang diajukan? Bisa dibilang sih wawancara ini masih standar, sangat bisa terprediksi, jadi yah apa yang gue pelajari ada gunanya. Pertanyaannya seputar motivasi, alesan ambil jurusan yang gue pilih, hubungan antara jurusan yang gue pilih dengan kerjaan dan latar belakang pendidikan, kenapa pilih Korea, juga kenapa pilih SNU. Terus karena di form yang gue submit tertulis gue udah berkeluarga dengan 1 anak, ditanyain gimana kalo gue keterima terus gak boleh bawa keluarga, gue juga ditanyain gimana pengalamannya selama ngumpulin berkas kemaren, yang gue jawab dengan curhat, bocahnya gak bisa dipancing dikit, haha. Pertanyaan lain sih seputar kehidupan gue di kantor, apa yang gue kerjain. Semua masih standarlah, gak ada pertanyaan yang kompleks macam apa yang mau gue tulis buat tesis gue dan profesor mana yang mau gue tunjuk buat jadi pembimbing, atau pertanyaan berat lain macam pengetahuan gue akan suasana politik di Korea Selatan pasca lengsernya Presiden Park juga pertanyaan tentang album terbaru EXO dan rencana pernikahan Songsong Couple, *lambaikan tangan ke kamera*

Salah satu persiapan gue dalam menghadapi interview ini adalah ngelist daftar pertanyaan yang sekiranya bakal keluar dan juga nyiapin jawaban terbaik dari setiap pertanyaan, apalagi interviewnya akan dilakukan dalam bahasa Inggris. Gue mesti bener-bener memastikan gue siap menghadapi segala pertanyaan, meskipun waktu gue buat nyiapinnya sangat singkat. Salah satu pertanyaan yang gue prediksi bakal ditanyain adalah tentang motivasi, gue udah nyiapin banget jawaban terbaik versi gue. Pokoknya motivasi gue harus menjual, yang bisa bikin pewawancara berpikiran bahwa guelah yang mereka cari, hoho. Gue punya 2 motivasi besar kenapa gue ikut beasiswa ini. Pertama alesan kantor, yah ini gue sedikit research juga sih, gue bilang kalo di kantor gue gak pernah ada yang menempuh pendidikan S2 di Korea Selatan (lah katanya eselon 1nya ketua alumni KOICA? Iyak doi emang ketua alumni KOICA, tapi bukan buat S2, doi pernah ikut semacam pelatihan atau kunjungan kerja yang diadain sama KOICA). Selama ini orang kantor gue pada lanjut kuliahnya di Australia, ini beneran udah kayak laron kalo musim ujan, banyak bangeeeeet. Eselon 2, eselon 3, sampe eselon 4 gue aja semuanya lanjut S2 di Australia. Selain Australia, di kantor gue juga banyak lulusan Amerika, Eropa, juga Indonesia tentunya. Oleh karena kantor gue adalah kantor di lingkungan Kepresidenan yang merupakan salah satu leading sector dalam pembuatan kebijakan publik di Indonesia (ini wajib banget disebutin, haha), maka dirasa perlu buat mencari point of view yang lain, harus ada sudut pandang lain dalam meramu sebuah kebijakan publik, maka daftarlah gue buat lanjut S2 di Korea. Pokoknya dengan gue lanjut sekolah di Korea, maka akan menambah sudut pandang kantor gue dalam menyelesaikan masalah. Asyiiiik kaaaaan?

Terus motivasi kedua gue adalah karena keluarga. Yaaah gue ceritainlah latar belakang keluarga gue dengan segala streotype yang menempel. Gue juga bilang kalo gue sangat terisnpirasi sama serial Si Doel Anak Sekolahan, gue mau kaya si Doel, bahkan lebih. Gue mau nunjukkin bahwa Betawi tulen juga bisa sekolah tinggi, di luar negeri pulak, gratis pulak. Gue juga pengen ngasih contoh ke muda-mudi Betawi, kalo kami bisa sekolah tinggi walopun kita gak ada biaya. Pengen ngasih tau juga kalo orang Betawi ke luar negeri bukan cuma buat ibadah haji aja, tapi juga buat sekolah.

Intinya sih, jawaban-jawaban kita menunjukkan bahwa kalo kita dapet beasiswa ini, manfaatnya bukan buat kita seorang, tapi juga berdampak bagi orang banyak. Siapin jawaban yang terbaik, tapi gak kebanyakan ngecap jugak (terus jawaban gue apeeee? Kecap dimana2, heuheu). Oiya, jawaban-jawaban yang udah kita siapin baca beulang-ulang, kalo perlu apalin poin2 pentingnya, sampe ngelotok lah kalo bisa. Pada prakteknya sebenernya gue banyak lupa apa yang udah gue siapin, haha... Yaaaaah tapi paling gak, pas ditanya, gue gak bengong, gue tau apa pertanyaan mereka, gue tau apa yang mesti gue jawab meskipun gak plek2an dengan jawaban terbaik yang udah gue siapin.

Interview pertama ini cuma berlangsung sekitar 15 menit, 3.10 udah kelaaaar. Gue akhirnya balik kantor lagi, kebetulan si Neng bilang mau lembur, nyelesain kerjaan yang mau ditinggal lama karena kami mau liburan, yipppiiiieeeeee.

Setelah proses interview, kalo gue lolos, proses berikutnya adalah verifikasi berkas oleh SNU. Jadi misalnya gue lolos interview pertama, gue gak langsung dihubungi, melainkan semua dokumen gue dikirim ke pihak SNU, mereka verifikasi dulu, kalo mereka oke, baru deh diumumin buat tahap selanjutnya. Sampe di sini sih, gue yakin-yakin aja bakal lolos, congkak, hehe...

Tahapan Beasiswa KOICA (1): Seleksi Administrasi


.

Haiii kali ini gue mau cerita tentang proses seleksi beasiswa KOICA yang super singkat itu, singkat waktunya yeee, tahapannya mah panjaaaaang. Buat yang belum tau KOICA apa, silahkan cek postingan gue yang ini dulu yaaaa.

Seperti yang udah gue ceritain sebelumnya, pendaftaran KOICA biasanya mulai pertengahan Maret. Setelah baca pengumuman pendaftaran KOICA pertengahan Maret kemaren, maka langkah pertama yang harus gue tempuh adalah mengumpulkan dokumen yang dibutuhkan. Gue udah jabarin jugak apa aja dokumen yang dibutuhin di postingan gue yang ini. Pokoknya yang mesti dihighlight banget adalah siapin TOEFL dan ijazah plus transkrip nilai S1 yang udah diterjemahin ke dalam bahasa Inggris, karena menurut gue keduanya susyeh banget diusahain dalam waktu singkat, yah jaga-jaga aja kejadian gue kemaren, cuma punya waktu seminggu buat ngumpulin semua berkasnya.

Lantaran waktu yang mepet, gue akhirnya gue ambil prediction test doang dongs buat TOEFL. Semua tempat tes TOEFL yang gue hubungi penuh, kebetulan lagi musim beasiswa jugak sih. Sebenernya sekalipun ada yang buka juga, keluar hasilnya entah baru kapan. Beruntungnya KOICA gak mengharamkan prediction test sama gak nentuin minimum scorenya jugak, hehe.. TOEFL gue udah mah prediction test, scorenya di bawah 550 pulak, standar nilai yang biasanya dipatok buat daftar beasiswa luar negeri. Alhamdulillah, gak ada masalah buat kedua hal ini.

Persyaratan lain yang agak berat juga adalah rekomendasi dari 2 profesor. Pas baca ini, gue agak khawatir juga, soale kehidupan S1 gue lebih banyak gue habiskan di marching band daripada di kehidupan akademis, jadi gak banyak gaul sama profesor-profesor di kampus. Kedua mertua gue dosen, mereka sempet nawarin buat minta tolong kolega2nya, tapiiiiiii yah gak nyambung, enyak mertua gue orang matematika dan IT, babeh mertua orang teknik mesin, jurusan yang mau gue ambil ilmu sosial, jadi dadah aja udeh sama koleganya mertua. Gue sempet nanya temen kantor yang dulunya junior gue di Administrasi Negara UI, doi dulunya sempet jadi asdos, sering ikut proyek penelitiannya dosen juga, jadi cukup gaul lah sama profesor2 di kampus. Doi pernah minta surat rekomendasi juga, butuh waktu sampe 2 minggu dong buat dapetinnya, itu baru dari satu profesor doang. Lah dia yang udah jelas-jelas kenal profesor aja selama itu, apalagi gueeeee? Agak hopeless sih waktu itu. Tapi yah gue gak habis akal, gue mesti dapet surat rekomendasi dalam waktu singkat yang gak kalah dari profesor2 di kampus.

Yang gue lakukan berikutnya adalah ngelist profesor yang ada di kantor. Gue nemu 1 orang profesor, dan dia adalah Prof. Pratikno, yang tak lain dan tak bukan adalah Menteri Sekretaris Negara!! Hahaha, kejauhan banget yaaaaak. Tapi yah bukan Andrian namanya kalo gak nekat. Gue langsung nyari kontak asisten pribadinya, gue hubungi doi dan langsung mengutarakan maksud dan tujuan gue. Gue ditanyain beberapa pertanyaan, salah satunya adalah apakah gue pernah berhubungan langsung di kerjaan sama Pak Menteri? Oooooh tentu tidaaaak, heuheu. Tapi gue bilang bahwa gue ada grup whassap yang bareng Bapak, jadi Pak Menteri ini konsen banget sama anak-anak muda di lingkungan Setneg dan Setkab. Doi pernah ngumpulin muda-mudi Setneg-Setkab, terus bikin grup whassap bareng, di salah satu pertemuan Pak Menteri pernah janji mau bantu kami yang berniat lanjut sekolah. Beruntungnya sang aspri mau nerima doooong. Gue disuruh ngasih CV, skor TOEFL terakhir, sama draft surat rekomendasinya.

Berhubung dibutuhkan dua rekomendasi, maka gue harus cari dua rekomendasi lain yang gak kalah oke, iyak dua rekomendasi, jaga-jaga kalo gak dapet rekomendasi dari Pak Menteri. Maka sasaran gue berikutnya adalah Pak Pramono Anung, ho oh Sekretaris Kabinet, pimpinan tertinggi di kantor gue, satu lagi adalah salah satu eselon 1 di kantor yang merupakan Ketua Alumni KOICA di Indonesia!! Canggih kan gueeeee? Gak tau diri jugak sih, hehe. Buat ke eselon 1 ini gue langsung maju sendiri, sebelumnya udah ijin ke eselon 3 dan eselon 2 gue juga tentunya. Alhamdulillah doi baik banget, rekomendasinya langsung ditandatangani. Doi juga ngasih wejangan macem-macem, terus cerita juga tentang pengalaman doi waktu nempuh sekolah S2 dan S3nya di Inggris. Saking baiknya, doi nyuruh gue ngedraft surat dari doi selaku ketua alumni KOICA ke country director KOICA di Indonesia. Semacam surat rekomendasi juga sih, tapi ini langsung dikirim ke kantor KOICA, bukan dilampirin di dokumen yang akan gue kumpulkan. Oiya, eselon 1 ini adalah orang tua dari salah satu temen marching band gue dulu, jadi udah sedikit kenal lah, makanya gue berani maju sendiri juga. Doi ngasih memo pengantar juga buat gue minta rekomendasi ke Seskab. Surat rekomendasi dari Pak Seskab alhamdulillah gak banyak kendala. Berhubung beliau juga sangat mendukung anak muda buat lanjut sekolah. Mungkin juga beliau takjub karena manusia yang beberapa bulan sebelumnya joget pinguin di hadapnnya, kini sedang berusaha buat lanjut sekolah, hehe. Bagaimana dengan rekomendasi dari Pak Pratikno? Dapet juga dooooooong, walopun agak lama plus dirombak juga draft yang gue kasih, tapi tak apalah. Maka gue mengantongi 3 buah rekomendasi yang cukup sakti, hoho..

Reribetan dokumen yang lain adalah nyari penerjemah tersumpah. Sebenernya kalo gugling dengan keyword “Penerjemah Tersumpah Jakarta”, hasil yang keluar bakal banyak banget sih, berhubung gue gak punya banyak waktu, maka gue pilih yang lokasinya paling deket kantor dan harganya yang gak terlalu mahal juga. Gue akhirnya memutuskan pake solusipenerjemah.com, tarifnya 75 ribu/lembar jadi. Prosesnya gampang, tinggal kirim email dokumennya, nanti dikirimin perkiraan tagihannya, abis itu kita bayar DP min 50%. Selang sehari mereka akan ngririmin kita softcopy hasil terjemahannya, kalo udah oke, kita bayarin sisa tagihannya plus ongkos Gojek (kalo mau ambil sendiri sih gapapa, gak usah bayar). Langsung deh dikirim hasilnya hari itu juga. Cepet banget kerjanya.

Ada lagi reribetan dokumen yang lumayan berat menurut gue, isi formulis KOICA dan SNU!! Mostly sih tentang data diri kita, oiya ada juga form medical check up. Buat medical check up bisa kita lakuin di rumah sakit ataupun puskesmas, atau kalo yang di kantornya ada klinik, bisa juga dilakuin di situ. Lalu apa yang berat dari kedua form itu? Short essay!! Gue kan baru tau pengumuman KOICA tanggal 24 Maret, seminggu kedepannya gue fokus ngumpulin berkas, form KOICA dan SNU udah gue isi sih bagian data dirinya, tapi short essay gue skip. Gue butuh fokus banget buat ngerjain semua, maka gue pastikan semuanya beres, baru kemudian gue kerjain short essay. Gue baru ada waktu ngerjain itu Minggu dini hari, tanggal 2 April, h-1 deadline!! Deadliner banget ye gue?? Gue mulai ngerjain jam 2 dini hari, pas Niqu tidur, biar gak ada yang ngegerecokin. Abis subuh gue istirahat bentar, lanjut jam 6an, jam 9 Niqu bangun, gue langsung stop karena mesti main dulu sama Niqu, sementara itu si Neng beberes rumah. Si Neng kelar beberes rumah, gue lanjut ngerjain, ngebarengin Niqu tidur siang juga, sampe menjelang Maghrib. Abis itu main lagi sama Niqu, nunggu bocahnya tidur, yang kebetulan banget tidurnya maleeeeeem, jadi gue baru mulai lagi jam 11an, baru kelar jam 2 dini hari doooong. Jadi total gue ngerjain 8 buah short essay itu adalah 24 jam, dipotong istirahat dan main sama Niqu juga sih. Tampang gue udah kaya vampir seharian itu, si Neng iba juga sih sebenernya ngeliat gue, tapi doi gak bisa bantu juga, karena Niqu kalo tidur mesti nempel sama “nenen”nya. Yaaaah sebenernya udah kebantu banget sih dengan menjaga Niqu agar gak terbangun, soalnya kalo Niqu udah bangun, jangan harap gue bisa buka laptop, hehe.

Emang apa aja sih pertanyaan short essay itu? Hmmmm, gue kasih contekan deh (eh ini gue gak tau boleh atau gak sih gue bagikan di sini, tapi gapapalah sementara gue bagikan, ntar kalo ternyata gue tau gak boleh, maka gue hapus yaaaa). Berikut adalah pertanyaan yang mesti dijawab dari short essay dimaksud:
Form KOICA
  1. Describe your main duties. Specify any technical equipment or facilities you work on with if applicable.
  2. Describe any themes, topics and places of interest you would like to see in the Course related to your tasks mentioned aforesaid.
  3. Elaborate on organizational setback or challenges that you wish to address through the Course.
  4. Elaborate on your plans to apply the lessons learned from the Course to your organization.

Form SNU
  1. Short Answer. Please describe any unique characteristics of your institutions or distinctive qualities to your previous education. Give a brief account of the curriculum and mention any set of courses which were pedagogically significant in shaping your current academic interests.
  2. Short Answer. In relation to your academic interests and personal perspectives, please describe your aptitude and motivation for the department of your choice, including your preparation for this field of study, your academic achievement and commitment. You may briefly elaborate in addition on any of your extracurricular activities or work experiences in the space below.
  3. Personal Essay. This personal essay helps us become acquainted with you in ways different from courses, grades, test scores, and other objective data. It will demonstrate your ability to organize your thoughts and express yourself. Given your personal background, evaluate a significant experience, achievement, risk you have taken; or discuss an issue of personal, local or international concern and its importance to you; or describe a person who has had a significant influence on you, and describe that impact. We are looking for an essay that will help us know you better as a person and as a student.
  4. Study Plan. Please explain in some detail your purpose in studying at Seoul National University and your plans for study.  Be as specific as you can regarding your academic interests and the curriculum you expect to follow in achieving your goals.

Selama 24 jam itu gue bener-bener meres otak buat jawab kedelapan pertanyaan itu. Form KOICA lumayan agak simple sih pertanyaannya, gue juga jawabnya gak banyak, cuma 1 – 2 paragraf aja. Gue ngelarin ini sampe subuh, sekitar 3 jam-an lah. Simple aje 3 jam yeeeee, hehe. Buat yang form SNU, hoaaaaam bener-bener dah, pertanyaan panjang, maka buat ngejawabnya pun mesti panjang. 1 pertanyaan itu gue jawab sekitar 3 – 6 paragraf. Semua pertanyaan complicated, terutama yang study plan, khusus yang ini gue sampe liat-liat contoh yang pernah orang buat. Nyari wangsit kesana-kemari, alhamdulillah bisa gue selesain pas banget jam 2, Senin dini hari. Pas banget hari H deadline.

Kelar jam 2, tidur bentar, bangun 4.30, siap-siap ke kantor. Sampe kantor berkasnya gak langsung gue kumpulin. Pokoknya gue pastiin semua bener dan semua lengkap. Oiya, hari Senin itu juga gue masih nunggu terjemahan kartu pegawai gue. Jum’at sebelumnya gue baru ngeh kalo yang diminta itu Kartu Pegawai bukan ID Card, langsung lah gue ke SDM minta copy Kartu Pegawai, langsung gue scan dan kirim ke solusipenerjemah.com. Senin siang baru dianter. Gue baru ngumpulin berkas itu mendekati jam pulang kantor, pokoknya setelah gue pastikan semuanya beres. Pas ngumpulin berkas, gue baru tau kalo ternyata cuma gue sendiri yang daftar. Hahaha, entah gak ada yang minat, entah pada gugur karena waktu mepet tapi dokumen yang mesti dikumpulin banyak. Gue mah yah niatin aja, kalo emang jodoh, gak kemana.

Tahapan berikutnya gue ceritain lagi di postingan selanjutnya ya.

Beasiswa S2 di Korea Selatan dari KOICA


.



Ada yang pernah denger KOICA?

Korea International Cooperation Agency atau biasa disingkat jadi KOICA itu lembaga yang ngasih gue beasiswa buat lanjut sekolah di Korea Selatan (selanjutnya gue sebut Korea aja ya). Gak familiar yak sama namanya? Emang sih kalo kita nyari tau tentang beasiswa di Korea, jarang banget muncul nama KOICA, kebanyakan itu pasti KGSP (Korean Government Scholarship Program), beasiswanya pemerintah Korea. Sebenernya KOICA juga punya pemerintah Korea loooh. So, apakah gerangan KOICA ini?

Jadi kan Korea ini udah jadi negara maju ya sekarang, nah pemerintahnya baik hatilah suka ngasih bantuan ke negara berkembang, bantuannya bisa berupa hibah maupun program kerjasama teknis. Dulunya kan Korea juga negara berkembang, yah ibaratnya karena sekarang udah sukses, jadi mau bantu temen-temennya buat ikut sukses juga. Nah si KOICA inilah lembaga yang akhirnya dibentuk buat memaksimalkan efektifitas bantuannya itu. Kebetulan Indonesia masuk list negara yang perlu dibantu, jadi KOICA juga punya kantor cabang di Indonesia, letaknya di Jl. Gatot Subroto kav. 64, tepatnya di lantai 6 Synthesis Tower 2. Pokoknya setelah Kedubes Korea, letaknya tepat di samping pom bensin Shell, gedung yang dindingnya taneman itu Synthesis Tower 1, yang Tower 2 ada di belakangnya.

Bantuan yang diberikan ke Indonesia sih banyak macemnya, tapi yang paling gue tau yah ngasih pelatihan di banyak bidang terus juga beasiswa pendidikan S2. Nah kenapa beasiswa KOICA jarang orang tau, soalnya, sepengetahuan gue, mostly penerimanya adalah PNS. Kayaknya sih informasi penerimaannya emang disebar ke instansi-instansi pemerintahan aja. Bukan berarti non PNS gak bisa loooooh, bisa aja, tapi jaraaaaaang banget. Seangkatan gue dari Indonesia ada 13 orang yang berangkat (tersebar di beberapa kampus di Korea), PNS 12 orang, 1 orang doang yang bukan PNS. Senior gue yang udah lulus juga ada 1 orang yang kerjanya di Bursa Efek Jakarta.

KOICA biasanya mulai buka pendaftaran di minggu kedua Maret, kalo lolos, bulan Agustus udah langsung berangkat. Singkat parah kaaaaaaan?? Cuma 5 bulan aja doooooong buat semuamuanya. Kebayang gak sih, awal Maret masih gak ada bayangan mau kuliah di mana, eh pas Agustus udah terbang ke Korea aje, #curcooool. Kedengerannya emang asik banget siiiih, tapi yah gitu, hidup lu selama lima bulan itu pontang-panting. Aras-urus berkas buat pendaftaran awal yang deadlinenya mepet, persiapan serangkaian tes, pas keterima rebek aras-urus buat keberangkatan. Belum lagi harus mampu ber-gak enak hati-ria, karena terpaksa ngebatalin acara-acara yang berlangsung setelah keberangkatan kita, eaaaaa curcol lageee..

Nah karena berdasarkan pengalaman gue kemaren, bagi temen-temen yang mau ikutan beasiswa KOICA, mending mulai siap-siap aja dari jauh-jauh hari. Pertama yang mesti dilakuin adalah rajin ngecek Facebook KOICA Indonesia, karena disanalah pengumuman pendaftaran beasiswa S2 diumumkan. Pokoknya mulai awal Maret sering-sering cek aja. Selain itu, cicil juga aja buat ngumpulin dokumen yang diperlukan, biasanya sih sebagai berikut:

  1.  Formulir KOICA. Isinya sih seputar data diri aja, tapi ada form buat kita tes kesehatan juga. Selain itu, ada 4 short essay juga, pertanyaan seputar kita aja sih, tapi tetep aja PR ngerjainnya. Pertanyaannya seputar latar belakang pekerjaan, topic interest kita, hubungan latar belakang tempat kita kerja dengan course yang mau kita ambil, sama satu lagi tentang apa manfaat yang akan kita berikan ke tempat kita kerja setelah kita lulus. Oiya, satu lagi, dokumennya kan kita kirim via kantor tempat kita kerja, jadi mesti ada rekomendasi dari kantor juga, biasanya sih dari bagian SDM. Kebanyakan orang SDM cuma mau tandatangan aja, jadi draft rekomendasinya yah bikin sendiri, PR lagi;
  2. Formulir dari universitas yang kita tuju. Pas gue kemarin, dari SNU ada 5 form. Form 1 buat data diri, form 2 essay lagi ada 4 pertanyaan yang lebih kompleks dari form KOICA (background pendidikan dan institusi tempat kita kerja, motivasi sama persiapan apa aja yang udah kita lakuin buat kuliah di jurusan yang kita pilih, personal essay, dan study plan), form 3 surat rekomendasi dari 2 professor (mulai silaturahmi deh sana sama profesor2 di kampus S1), form 4 financial certification, terakhir form 5 letter of agreement. Semua form KOICA dan kampus yang kita tuju bisa didownload di FBnya KOICA Indonesia, postingan pertengahan Maret 2017;
  3. Ijazah dan transkrip nilai S1, semuanya mesti udah dalam bahasa Inggris. Kalo ijazah dan/atau transkrip nilainya masih dalam bahasa Indonesia, minta aja ke kampus yang veri bahasa Inggris;
  4. Passport. Buat PNS yang udah punya passport biru, lampirin aja passport dinasnya. Kalo gak punya, yah passport hijau juga gaapa. Sebenernya KOICA mah gak ada masalah mau passport biru ataupun hijau, tapi biasanya instansi pemerintah ngewajibin pake pasport biru. Nah kalo belum punya, buat pendaftaran sih gapapa pake yang ijo aja, ntar kalo keterima baru urus passport birunya. Oiya, kalo passport gak ada, boleh identitas diri lainnya yang menunjukkan kewarganegaraan kita;
  5. Passport kedua orang tua. Kalo orang tua gak ada passport, boleh pake KTP atau identitas diri lainnya, pokoknya yang memuat kewarganegaraan ortu kita;
  6. Dokumen yang menunjukkan hubungan kita dengan orang tua kita. Bisa akte lahir, bisa juga kartu keluarga (ini kalo misalnya KKnya masih nyampur sama ortu yaaaa);
  7. Curriculum Vitae;
  8. Kartu pegawai, bukan ID Card yaaa. Semua PNS punya kok, minta aja ke bagian SDM kantor; dan
  9. Sertifikat kemampuan bahasa Inggris. Bebas aja mau TOEFL, TEPS, TOEIC, IELTS atau yang lainnya. Minimal angka juga gak disebutin.

Itu aja sih yang perlu disiapin. Selain yang form, terlihat mudah kan buat ngumpulinnya. Eits, tunggu duluuuuuuuu.... Semua dokumen dalam bahasa Indonesia mesti diterjemahin ke bahasa Inggris oleh penerjemah tersumpah, kalo passport sih gak perlu, tapi KTP ortu (kalo gak ada passport), KK/akte lahir, dan kartu pehgawai mah wajiiiiib. Penerjemah tersumpah sih banyak, gugling aja, cuma yah mahal, biasanya sekitar 75ribu/lembar jadi, mahaaaaaalllll, heuheu... Gak cuma perlu diterjemahin ke bahasa Inggris, semua dokumen itu mesti dapet cap legalisir dari institusi yang menerbitkan. Kemaren sih gue buat KTP ortu minta legalisir di kantor kecamatan, terus akte kelahiran mesti minta ke Kemenkumham dooooongs, nah persyaratan di Kemenkumham mesti ada cap dari notaris dulu aja gitu. Gimana?dahsyat kaaaan?

Buat ngurus semua dokumen di atas, waktu gue cuma seminggu saja!! Pontang-panting lah pokoknya, udah sempet gue ceritain juga kan di postingan yang ini. Nah, supaya kejadian gue gak terulang, mulai cicil aja buat aras-urus dokumen persyaratannya. Mulai dari minta legalisir plus terjemahan dokumen yang gue sebutin di atas. Terus juga latihan nulis short essay dengan topik tulisan kaya yang udah gue sebutin di atas. Sekalian juga mulai cari tau kalo mau minta rekomendasi ke profesor di kampus S1

KOICA Master Degree Workshop @The Westin Hotel, Kuningan, Jakarta

Pokoknya yang wajib terus lu jaga adalah niat, mesti bener-bener niat ngurusnya. KOICA emang kalo ngasih kabar mepet-mepet, jadi buat mengantisipasinya yah kita udah siapin jauh-jauh hari. Karena hal ini juga, yang daftar di KOICA gak sebanyak LPDP maupun Australia Award Scholarship, orang pinter emang banyak, tapi orang yang niat??

Buat semua yang mau ikutan beasiswa KOICA, dijaga terus ya niatnya, semangat aras-urus!!